Saturday, January 20, 2007

MARAH!!!arrgh..

pernah x anda merasakan marah yang teramat2? semacam ada api yg sedang mnyala2 n air panas yg membuak2 kat dada?....rasa nak menyumpah seranah makhluk Allah yg jadi penyebab api ammarah anda tu...even more so, anda yg x semena2 menjadi mangsa situasi yg akhirnya anda yg lebih kena tempiasnya..SubhanAllah... hebat sngguh ye perasaan yg Allah ciptakan kpd manusia ni...ade gembira, sedih, kecewa, cemburu...dan marah..


MARAH



Perasaan marah yang terbit adalah api di dalam dada insan. Sifat ini hadir apabila berlaku sesuatu yang tidak menepati kehendak hati. Perasaan itu akan berkobar-kobar dengan hebatnya jika api kemarahan dihembus lagi. Imam Ghazali menggambarkan sifat marah itu bagaikan darah yang mendidih di dalam dada. Ia akan menghasilkan asap hitam yang menyembur ke otak dan seterusnya menguasai akal fikiran manusia. Akibatnya, sifat itu mempengaruhi fizikal manusia sehingga menutup mata dan menggelapkan pandangan.
Manusia yang sedang membara kemarahannya boleh dilihat menerusi air mukanya yang berubah, tindakannya yang tidak menentu dan tutur katanya tidak teratur. Akal fikirannya waktu itu seolah-olah suatu benda yang terbakar. Api marah dapat membakar hati dan sikap ini tidak elok dibiarkan berterusan.

Dalam konteks agama, Islam membenarkan manusia marah dengan maksud untuk meluruskan yang salah, mencegah yang mungkar dalam keadaan yang terkawal dan waktu dan tempat yang sesuai. Sebab itulah ada ungkapan yang mengatakan, marah biarlah bertempat.
Jika tidak sesuai dengan keadaan, marah tidak dibenarkan kerana syaitan paling mudah menguasai manusia ketika sedang marah. Waktu itu, syaitan menciptakan keadaan yang boleh menyebabkan manusia tidak sedar apa yang mereka ucapkan dan perbuatan yang dilakukan.

Al-Quran ada merakamkan beberapa kisah tentang sifat marah yang terjadi kepada beberapa orang Nabi yang marah disebabkan oleh kedurhakaan kaumnya yang enggan taat kepada perintah Allah s.w.t. Mengenai kisah Nabi Yunus misalnya, al-Quran menyentuh mengenai marahnya terhadap sekelompok Bani Israil yang enggan taat sehingga dia meninggalkan tugas dan menuju ke laut. Dia menduga bahawa “Kami tidak akan memberinya hukuman atas marah”. (Surah al-Anbiya, ayat 87). Malah Rasulullah s.a.w sendiri diingatkan oleh Allah s.w.t akan bahaya sifat marah. Allah bersabda, “Janganlah engkau menjadi seperti Nabi Yunus yang ditelan oleh ikan besar,” (Surah al-Qalam, ayat 47).
Memandangkan banyak kesan buruk akan berlaku akibat sifat marah, Rasulullah s.a.w berpesan kepada kita agar tidak mudah marah. Andai kata rasa terdorong untuk marah, al-Quran dan as-Sunnah mengajar kita supaya memohon perlindungan Allah s.w.t daripada syaitan. Ini kerana syaitan akan mengipas dan menyiram minyak untuk menyemarakkan api di dalam hati.

Anda dianjurkan untuk diam, duduk dan meninggalkan tempat itu. Jika perasaan marah masih memuncak, eloklah berbaring. Rasulullah s.a.w bersabda, “Kalau salah seorang di antara kamu marah, sedang ketika itu dia berdiri, maka hendaklah duduk. Kalau marahnya belum reda, hendaklah berbaring,” (Riawayat Abu Daud dan Ibnu Hibban).

kadang2 sudah diam2 mengucap bnyk kli dalam hati...tp serasa xberkesan jgk..sbb akal lebih berkata2 'dia yg salah, logikla aku rasa marah kat dia ni!'
...akhirnya diam itu juga yg lebih berkuasa...krna sedar bila mulut trbuka, mcam2 perkataan akan ke udara...:sigh:

p/s: 'auzibillahi minassyaithonirrajeem, Allahummagh firli zanbi waazhib ghaiza qolbi waajirli minassyathonirrajeem...'aku berlindung diri dari Allah dari syaitan yang terkutuk; ya Allah ampunilah dosaku, dan hilangkanlah kepanasan hatiku dan lepaskanlah daku dari syaitan yang terkutuk'


3 comments:

Anonymous February 4, 2007 at 10:38 PM  

saye sgt marah skrg nihhhhh!!!!!

pencari_nur February 5, 2007 at 7:32 AM  

sabar2...

bace entry yg kat atas tuh..hehe=)

sho3kay February 18, 2007 at 9:42 PM  

hey~~hihih

  © Blogger template 'Isolation' by Ourblogtemplates.com 2008

Back to TOP